Mayat yang Gaul Abis


images

Banyak orang yang terkaget kaget teramat sangat, begitu mendengar kabar kematian seorang cewe yang berparas cantik, berbodi bak seorang model, yang bernama Irna (nama, sengaja disamarkan), sang ketua geng Hijau (Nama ini diambil karena mata mereka selalu berwarna hijau bila melihat duit). Bahwa alam pun turut bersedih atas meninggalnya mahluk tersebut, terbukti dengan awan mendung dan hitam bergelayut kalut dan membuat hati ciut siapapun yang melihatnya. Begitupun pun dengan teman – teman gengnya yang merasa kehilangan atas ketuanya itu, begitu larut dalam tangis mereka.

Keranda mayat yang hanya mempunyai satu seat namun mampu melesat dalam kecepatan 450 Km/Jam,  yang diletakkan di garasi rumahnya seolah-olah gak sabar untuk segera di tumpangi.

Sekarang tiba saatnya untuk sang mayat di arak ke pemakaman, diiringi lagu  dari band-band Gothic.

Iring-iringan jenazah yang begitu banyak, membuat jalan sepanjang kampung  ‘South Market’  macet total, dikarenakan terlalu banyak ceremonial yang dilakukan, seperti sambutan dari Pak RT, sambutan dari Ketua Paguyuban Mayat Gaul, Orasi dari Partai Gembel, pertunjukan barongsay, angklung, tari balet, dll..

Masyarakat pun sangat penasaran menunggu apa yang bakal terjadi dengan jenazah. Secara semasa hidupnya, Irna mempunyai hoby mencela  dan menindas orang kecil, dan masyarakat pengen liat langsung azab yang bakalan menimpa Irna.

Wajah para penggotong mayat nampak kelelahan karena jarak ke lokasi pemakaman adalah sekitar 3 hari perjalanan melintasi darat, laut dan udara. Makanya sang mayat tidak lupa meminum obat anti mabuk biar tidak masuk angin dan muntah selama perjalanan.

Cucuran keringat mengucur deras oleh beban yang teramat berat karena didalam keranda terdapat Mini Bar, Home Theather, Jacuzy, private salon, pusat perbelanjaan, dan pameran komputer terakbar tahun ini, serta dilengkapi fasilitas free wi fi dan toko buku terlengkap.

Rupanya, apa yang mereka tunggu – tunggu terjadi juga, ketika jenazah Irna lewat di salah satu gubug kecil, orang – orang yang menggotong kerandanya mendadak merasakan keanehan, karena berat keranda tiba-tiba menjadi ringan. Apa yang terjadi? what happened? aya naon? Oh my God,.ternyata jenazah Irna hilang!

Suara drum band dan alat musik lainnya mendadak berhenti dan sementara suasana menjadi sunyi senyap, lalu berganti dengan teriakan histeris dari orang-orang yang menyaksikan jenazah Irna yang terjatuh dari keranda serta langsung menggelinding kepinggir jalan dan berhenti dengan posisi duduk tumpang kaki sambil ngutak-ngatik HandPhone.

Sang Ustad (Ustadz Uh’Yeah) yang kebetulan punya indera ke – 9 langsung meredakan keadaan, beliau mendekati Jenazah. Tampak beliau menerawang dengan ilmu batinnya yang dinamakan ‘ilmu tralalatrilili’, semua orang pada serius liatin peristiwa aneh bin ajaib itu.

Berikut percakapan batin sang Ustad dengan Jenazah Irna:

Ustad : Irna, apa ada perbuatan kamu yang belum sempat di maafin semasa hidupmu, nak ?”

Irna : “Eh om ustadz, koq ga SMS aja?Irna lagi sibuk nih, lagi buka Facebook, soal itu mah yang pasti Irna malu lewat rumah sini, apa ada jalan lain pak ustad ?”

Ustad : “ Lho, emang kenapa ?”

Irna : “ Dulu kalo Irna lewat rumah ini, Irna sering pamer baju bermerek ke si Lastri dan ngejekin dia, secara dia kan bajunya ga bermerk, hanya beli di emperan toko dengan bandrol sepuluh ribu tiga, nah sekarang Irna malu kalo Irna lewat rumahnya pake gaun gini (kain kafan), lagian kok gaunnya aneh banget sih, ga berbentuk,  warnanya putih lagi, masih mending ada corak bunga – bunganya ato rendanya, desainernya ga gaul kali yah?”

Ustad : “ ya udah, kita lanjutin perjalanannya yuks..”

Irna : “ ga mau ah, kecuali pak ustad beliin dulu bajubuat  Irna, merknya Mango, size M “

Ustad pun menyuruh orang buat segera beliin baju yang di request Irna, lalu dia langsung membujuk Irna buat nungguin di pemakaman, dan akhirnya Irna mau.

Selang beberapa kilo, mayat Irna pun kembali lompat keluar, lalu duduk manis di pinggir jalan sebelum lewat rumahnya Ratih.

Ustad : “ Ada apa Irna ? malu lagi yah ?”

Irna : “ Tuh pak Ustad tau, coba tebak, sekarang Irna malu karena apa, hayo? Kalo pak Ustad salah, ntar pak Ustad Irna hukum jalan bebek lho…”

Ustad : “ emang gue pikirin, tau akh, gelap..”

Irna : “ Yeh pak Ustad kok gitu, Irna kan malu lewat rumah si Ratih, dulu kalo lewat, Irna sering pamer sepatu Stilleto, secara kan si Ratih cuma punya sandal jepit doang, kacian deh Ratih…”

Ustad : “ Pusiiiiiing deh aku…, ya udah kamu pake ini dulu yah,.ini namanya Bakiak alias kelom masjid, pusaka pak Ustad..buatan jepang lho..”

Irna : “  Ga mau pak Ustad, gimana sih, itukan sandal buat ngambil wudhu, lagian ga ada merknya”

Ustad : “ ya udah, kamu pake ini aja yah.”, Lalu pak ustadz menyuruh Hansip melepaskan sepatu Boot-nya ” ini sepatu dari perancis, buatan Cibaduyut”

Irna : “ Oke deh Bos Ustad…” Akhirnya Irna terbujuk juga.

Arak – arakan pun segera dilanjutkan, beberapa kilo dari tempat tadi jenazah jatuh, tiba – tiba para penggotong merasakan keanehan kembali, dan untuk ketiga kalinya, iringan jenazah yang dibelakang pada histeris melihat mayat Irna jatuh lagi dari keranda dan duduk manis di pinggir jalan.

Ustad ( kembali menghampiri ) : “ waduh, ada apa lagi Irna ?”

Irna : “ Irna malu lewat rumah si Marni, pak Ustad, secara dulu kan Irna kalo lewat sini  sering pamer mata Irna yang pake lensa kontak dan ngejekin si Marni karena matanya juling.

Ustad : “ Ya udah, ntar pak Ustad beliin lensa kontak di Toko Besi punya Pak Rahmat yah, warnanya apa ?”

Irna : “ Nah gitu dong pak Ustad, Irna pengen lensa kontak warna biru, biar Irna kliatan kayak Bule,. Tapi bukan Bule istrinya Pak Le yeee..”

Ustad : “ yuks kita lanjutin lagi…”

Irna : “ ga mau !!”

Ustad : “ Ya sudah, sementara Irna pake kacamata item ini dulu yah, ini kacamata dari Amrik sana”

Irna : “ Oke deh pak Ustad…”

Siang berganti malam, dan malam berganti siang,. jenazah yang belum juga sampai di pemakaman, membuat semua orang kelelahan dan kehausan, mereka memutuskan untuk istirahat sejenak, dan kebetulan  saat itu ada tukang  bakso yang lewat di hadapan mereka. Gerobak Bakso  tersebut sontak menjadi sasaran empuk buat mengganjal perut masing – masing.  Sang Ustad hanya geleng kepala, ga sanggup untuk mencegah mereka.

Selang tigapuluh menit, perut sang Ustad kembali berdendang dengan irama padang pasir, dan sang Ustad pun bangkit dari jongkoknya di pinggir keranda, nyamperin gerobak bakso, dan langkahnya terhenti seketika ketika suara dari Irna memanggilnya.

Irna : “ Pak Ustad, Irna pesen satu mangkok yah, jangan pake taoge, baksonya setengah mateng, pedesnya empat sendok aja, sama minumnya coca – cola dingin, gak pake lama yah… Irna laper banget neh, tadi belum sempat sarapan..”

Hari ini mereka sudah sampai di pemakaman, Irna menagih janji baju, sepatu, dan lensa kontaknya.

Sambil menunggu barang – barang pesenan Irna, para pelayat pada istirahat di DPR (Dibawah Pohon Rindang), sambil menyeka keringat masing-masing.

Ustad tampak membacakan ayat – ayat suci Al – Qur’an, sedangkan teman-teman Irna sibuk membaca Majalah dan Tabloid Gossip.

Tanpa aba-aba, Irna kembali bangun, terus mandi dan menggosok gigi..lalu menghampiri Ustadz.

Irna : “ Pak Ustad, ada ga pesenan Irna ?”

Ustad : “ Belum, sabar yah…”

Irna : “ Irna jenuh nih”

Irna pun bangkit berdiri

Ustad : “ lho, Irna mau kemana?”

Irna : “ Irna mau ke salon dulu, smooting rambut, terus nonton dangdutan di kampung sebelah, ntar kalo pesenan Irna datang, pak Ustad sms aja yah… yuk dadah yuk…”

Irna pun berlalu pergi…

Beberapa saat kemudian, dengan lari tergopoh-gopoh, orang suruhan Ustadz datang membawa semua pesenan Irna.

Ustadz : “Nah, ni dia yang ditunggu-tunggu akhirnya datang juga..” lalu Ustadz degera mengirim SMS kepada Irna. Dan selang beberapa menit Irna pun datang.

Ustad  : “ Alhamdulillah… Irna, sekarang waktunya kamu berangkat, nak.., udah puas kamu mainnya ? “

Irna  : “ Udah dong pak Ustad, tadi Irna ke salon, nonton dangdutan, terus naik odong-odong…, betewe, mana pesenan Irna ?”

Wajahnya berseri-seri, ketika pak Ustad menyodorkan paper bag yang berisi pesanan Irna, dengan dibantu teman-teman gengnya, akhirnya Irna mengenakan gaunnya di atas kain kafannya, sepatu stiletto merah dan lensa kontaknya.

Irna  : “ Oke deh bos Ustad, kita mulai sekarang “

Irna pun berbaring di keranda, sang Ustad mulai membacakan doa – doa dengan khusyu, teman – teman se-gengnya pada menjatuhkan air mata.

Di penghujung doa, kembali kekhusyuan Ustad buyar dengan datangnya si abang odong-odong.

Abang odong – odong : “ permisi, maaf mengganggu, neng Irnanya ada ?”

Dan Irna pun sontak mengacungkan jarinya sambil teriak : “ ada bang,.hadir..hadir.. “ dan dia bangun dari pembaringnya.

Ustad : “ Ada apa nih ? Ono opo ribut-ribut, saiki bade janten peri malah digangguin”

Abang odong – odong : “ Neng, ini ga ada kembaliannya, abang udah tukerin kemana-mana, tapi pada ga punya recehan “.

Irna : “ Ooohh gitu yah, bentar yah Bang…”

Irna pun berdiri dan mengeluarkan kartu kredit dari dompetnya..

Irna : “gesek aja bang…”

Beres semua itu, dan si Abang tersebut pergi berlalu, acarapun dilanjutkan.

Kali ini, acara berjalan lancar, Irna sudah terkubur di dalam sana, dan Ustad pun kembali memanjatkan doanya, orang-orang berduyun-duyun meninggalkan pemakaman, setelah beres semuanya, Ustad pun beranjak pergi, namun baru beberapa langkah, tiba-tiba ponselnya berdering, satu pesan tertulis dari Irna masuk meminta tanahnya kembali di gali.

Dengan bergotong-royong, mereka pada sibuk menggali makam Irna, dan tampak Irna bangkit dari kuburnya.

Ustad  : “ Ada apa lagi nak?”

Irna : “ Duh, pak Ustad, Irna di marahin karena pake baju mango ini, Irna juga di musuhin mahluk di dalam sana, katanya gak kompak pake kostum, mereka pada jauhin Irna, dan Irna di ejek katanya irna ga gaul, bajunya ketinggalan jaman, bahkan mereka banyak yang nawarin seragam putihnya, katanya bisa cash atau kredit 3(tiga) bulan, Irna juga di tempeleng banyak orang karena sepatu Irna nginjekin badan mereka, terus Irna juga ga diterima masuk geng mereka, katanya orang bule dilarang keras masuk ke wilayah mereka, gimana dong neh?

Lemah, letih, lesu, lunglai, dan loyo, dirasakan Ustadz ketika nampak cacing-cacing pada ber-disko sambil bernyanyi meledek dan menertawakan sang ustadz diatas permukaan tanah kuburan yang masih basah dan gembur.. Burung dan bintang beterbangan mengitari kepala Ustadz.. lalu tak lama sang Ustadpun roboh, ambruk alias pingsan..

Ditulis Oleh sakura

https://ceritakulucu.wordpress.com

6 Tanggapan to “Mayat yang Gaul Abis”

  1. Free Movie Downloads Says:

    Kocak habis nih ceritanya, bikin sakit perut hehehehehe… Posting lagi ya ceritanya yang lucu-lucu. Siiip dah.

  2. mbah kekok Says:

    mbak Sakura, critanya diambil tuh sama acara di salah satu stasiun TV swasta..ga smuanya sih tapi mirip2..seenake ajahhh ya mbak..

  3. ceritakulucu Says:

    anda juga tau? wah.. padahal tadinya akyu ga percaya sama temen – temenku yang katanya cerita konyol akyu yang ada di blog di tiru orang, salah satunya yah itu di stasiun TV, mestinya akyu dapat royalti yah? tapi ga apalah, toh sebagai pembelajaran diri, n ideku gak bakalan pernah abis, masih banyak cerita gokil lainnya lho, tapi ga akyu posting semua. thanks yah…

  4. tio afriandi Says:

    ceritanya serem tapi lucu abis

  5. ceritakulucu Says:

    Makasih..

  6. kalo Says:

    kalo sotumendu baliak cewek pe bombeng


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: